Curhat Online: Cinta Ku Tidak Direstui Orang Tua

Curhat online cinta tak direstui orang tua

Dear Sobat BB, gue mau curhat nih. Ini pengalaman yang nyesek banget buet gue. Ya, cinta gue gak direstui sama orang tua, padahal kita saling cinta. Apalah daya kalau orang tua udah bilang enggak, gue gak bisa maksain walau sebelumnya gue udah berusaha yakinin orang tua. Dan parahnya lagi, masalahnya hanya karena masalah keluarga dimasa lalu. Langsung aja gue cerita ya, Makasih buat Blog ini yang udah mau nampung curhatan online gue yang judulnya Cinta Tak Direstui.

Nama gue Radit, Gue tinggal di Kabupaten Bandung. Sebelumnya gue tingal di Ciamis. SD, SMP dan SMA gue di Ciamis ikut sama nyokap gue. Yap, Bokap sama nyokap udah lama pisah semenjak gue masih TK. Bokap di Bandung dan Nyokap di Ciamis.

Lulus SMA gue stres banget Bro, waktu itu gue putus dari cewek pertama gue. Cewek yang udah membuka mata dan hati gue tentang cinta, Yang udah ngajarin gue bagaimana rasanya sakit kehilangan cinta.Sakkiitt banget. Akhirnya karena gue mau daftar kuliah di Bandung, gue pulang kerumah bokap. Suatu sore gue lagi nonton TV dirumah, tiba-tiba ada paman gue dateng dari Cimahi (paman itu adiknya ibu tiri gue ya). Gue santei aja nonton TV. eh gak lama kemudian terdengar suara cewek yang lembut banget.

Gue pun ngelirik ke arah pintu. Gue bener-bener gak bisa berkutik waktu itu. Itu cewek cantik banget, dia masih pake baju Putih Abu, dan ternyata dia habis dijemput oleh Paman gue dari sekolahannya di Cimahi. Beuh, bener-bener deh itu cewek cantiknya minta ampun.

Hingga suatu malam, gue diajakin sama paman gue itu ke rumah sodaranya karena ada acara "Haolan". Awalnya gue males cuman gak enak kalau harus nolak, apalagi Nyokap gue nyuruh gue ikut, katanya acaranya rame, banyak peziarah yang dateng dari berbagai kota di Indonesia. Ya udahlah, terpaksa gue ikut.

Pas nyampe disana kita nitip kendaraan dirumah sodaranya yakni kakaknya ibu tiri gue. Gue baru kali ini maen kesini. Pas gue parkir, eh gak disangka ketemu sama si cewek yang kemarin itu, beuhhh gue langsung semangat broh.  Akhirnya gak sia-sia juga gue ikut. Dan Rumah tempat gue nitip motor ini adalah Rumahnya.

"Eh, kamu kan cewek yang kemarin?? Tanya gue.
"Iya.. hehe... kenapa ada disini?" Kata dia.

"Ikut sama paman barusan" Jawab gue sambil senyum.

Akhirnya kita kenalan, Dan Namanya Kirana, Sejak pertemuan pertama itu kita langsung akrab. Ternyata dia adalah anak dari Paman satunya lagi atau Kakaknya Ibu tiri gue. Wahh, ternyata kita sodaraan. Semalaman gue bareng sama dia. Gue juga langsung ngerasa jangan-jangan dia suka sama gue. Kita main bareng sampai tengah malam dan gue pamit pulang. Lumayan jauh rumahnya dia ke rumahnya gue, sekitar 30 menit naek kendaraan.

Besoknya gue Telpon dia ngajak dia ketemu truz maen, kebetulan kan hari minggu. Eh ternyata dia mau. ya udin kita jalan-jalan bareng. Begitu seterusnya hingga kita bener-bener akrab banget.

Ada yang aneh ketika gue lagi dirumah, bokap nyokap gue serta nenek gue sepertinya memperhatikan kedekatan gue dengan Kirana. Dan ternyata benar, gue sering denger kalau malam pas gue pura-pura tidur, mereka membicarakan gue dan kirana. Intinya, mereka takut kalau Ibu kandung gue gak setuju dengan hubungan ini, sementara kalau dibiarkan hubungan gue sama Kirana pasti bakal makin jauh. Memang bener, gue juga ada pikiran kesana kalau seandainya gue ngejalin hubungan sama Kirana, Nyokap kandung gue udah mewanti-wanti dari dulu banget jangan sampai gue hubungan sama cewek dari daerah bokap gue. Eh ini malah sama kerabatnya Nyokap gue yang di Bandung.

Halah, apapun itu gue udah terlanjur cinta, akhirnya gue bilang ke Kirana kalau gue cinta sama dia. Dan benar saja, Kirana juga cinta sama gue. Sejak saat itu gue terang-terangan nunjukin ke keluarga gue yang di Bandung kalau kita sedang ngejalin hubungan. Awalnya sempat ditentang karena takut suatu saat kita bakal sakit hati. Tapi lama-kelamaan ngelihat Gue sama Kirana memang saling Cinta, merekapun menjadi suport, mereka gak mau misahin Cinta Gue sama Kirana, dukungan juga muncul dari Nenek gue.

Bahkan kita udah bener-bener jalin hubungan layaknya udah seperti keluarga besar, ya karena memang kita keluarga. Gue pun kuliah di Kota Gudeg. Selama Kuliah dan berjauhan kita saling menjaga cinta masing-masing, bener-bener deh saking cintanya, walaupun jauh serasa deket banget tapi Rindu udah sangat menumpuk. Kalau Nelpon gue pasti Ngobrolnya suka rame-rame sama keluarganya dia plus keluarga gue juga. Ini berarti mereka dukung hubungan kita.

Gue pun sering balik ke Bandung dengan satu tujuan, yakni ketemu Kirana buat ngelepas rasa rindu yang udah sangat mendalam. Begitu seterusnya.

Hingga permasalahan itu datang, Gue mulai mikir, hubungan ini udah berjalan selama 2 tahun. Apa gue gak kasihan sama Kirana, dia berharap banget sama gue untuk bisa nemenin dia selamanya dan menjadi Suaminya. Gue juga sangat berharap itu akan kesampaian, tapi masalahnya, selama 2 tahun gue menjalin hubungan dengan Kirana, gue gak pernah sedikitpun usaha buat bilang ke Nyokap kandung gue.

Gue bener-bener takut nyokap kecewa dan marah besar. Apalagi selama ini gue sekolah dari SD sampai Kuliah dibiayain nyokap sendirian. Tapi gimana caranya? kalau gak bilang berarti gue udah kalah sebelum berjuang.

Nyokap pun sering curiga kenapa kalau pulang dari Kota Gudeg pasti selain ke Ciamis, langsung ke Bandung. Dia langsung mewanti-wanti bahwa jangan sampai nyakitin Nyokap karena berhubungan dengan orang sana. Gue belum sempat bilang tentang Kirana tapi nyokap udah ngasih ultimatum. Pkoknya berat banget waktu itu, gue hanya ceritain sedikit tentang perjuangan gue ngadepin Nyokap, karena bakalan panjang banget deh.

Gue sempet kirim surat sama Paman gue yang dari Nyokap Kandung buat ngasih solusi akan permasalah gue. Paman gue di Bekasi dan dia orangnya bijaksana. Suratnya pun udah nyampe tetapi sayang, Paman saat itu lagi sakit keras. Pas gue telpon dia minta maaf kalau suratnya belum sempat dibaca. Gak apa-apa lah, yang penting Paman gue cepet sembuah. Namun Tuhan berkehendak lain, beberapa minggu setelah itu, paman meninggal dan belum sempat baca surat dari gue. Sampai sekarang gue gak tau keberadaan surat itu.


Gue harus sama siapa lagi minta solusi, Hingga gue akhirnya beraniin diri bilang ke nyokap gue tentang Kirana. Seperti yang sudah gue prediksikan, Gue gak bisa buat bolak permintaan nyokap gue, solusinya cuman satu yakni NINGGALIN KIRANA.

Semenjak itu gue stres banget, dengan sangat berat hati gue mulai mengutarakan ke Kirana akan masalah berat ini bahwasannya CINTA KITA GAK DIRESTUI. Ini sangat berat karena gue harus berhadapan dengan nyokap. Padahal selama Kirana nunggu gue kuliah, udah ada 4 Laki-laki yang datang melamar dia, sampai Kirana pun memohon-mohon sama bokapnya agar gak diterima lamaranya. Itu semua hanya demi Gue.

Gue udah ngerasa sangat salah banget sama Kirana ternyata selama dua tahun ini gue gak berjuang sama sekali buat mertahanin dia, justru malah dia yang udah mati-matian buat mertahanin gue. Hingga keputusan berat itu gue ungkapin ke dia, Gue ungkapin di tempat pertama kali kita jalan bareng di sore hari.

Gue jelasin semuanya kedia apa yang udah gue lakuin untuk Kirana. Dan saat itu gue lihat wajahnya yang sayu meneteskan air mata. Padahal gue belum bilang ke pokok masalahnya, mungkin dia udah ngerasa arah pembicaraan gue adalah ke perpisahan.

Gue bener-bener gak tega buat bilang hubungan kita sebaiknya berakhir. tapi dia udah maksud arahnya kesana. Dia pun menatap gue dengan isakan tangis yang menyayat hati gue.

"Cukup,,a, aku tahu arahnya kemana. Sekian lama kita ngejalin hubungan, kita udah tahu konsekuensinya akan bagaimana, tapi kita bertekad buat ngadepin semuanya, Aku berjuang sekuat tenaga buat mertahanin cinta kita, Rintangan gak hanya datang dari Ibunya aa, tapi dari keluarga aku sendiri" Kata Kirana

Kata Kirana sambil gak henti-hentinya menangis didepan Gue. Gue hanya bisa terdiam dan sesekali menyusut air matanya. Saat itu bener-bener hancur banget. Hati Gue bener-bener nangis ngelihat Kirana seperti itu. Gue tahu, perjuangannya sangat besar buat Gue, buat mertahanin cinta gue. Sementara Gue masih merasa belum seberapanya dibanding dengan yang Kirana hadepin selama ini.

Tapi keputusan harus diambil, gue bener-bener gak bisa nentang Nyokap gue.

"Kirana, aku gak kuasa ngadepin ini semua, aku cuman berharap agar kamu bisa bahagia dengan yang lain selain aku. aku akan terus berdoa buat kamu. Aku bener-bener minta maaf atas semua ini. aku memang pecundang, tapi percayalah, Cinta aku bener-bener tulus sama kamu.sampai kapanpun, Biarlah raga ini gak saling memiliki, tapi hati ini akan tetap jadi milik kamu."

Saat itu Kirana tak kuasa lagi menahan tangisnya, emosinya memuncak hingga dia harus menangis sejadi-jadinya, Gue bener-bener gak kuasa liat dia kayak gitu, dan gue juga nangis. Itulah pelukan terakhir yang bisa gue berikan kedia, di sore hari, disebuah tempat yang tetap menjadi kenangan sampai saat ini.

Hingga kita pun saling merelakan akan terputusnya hubungan cinta ini. Yupz , rela walau sebenarnya kita sangat tidak rela, tapi keadaan mekasa kita harus berpisah. Kita pun saling mendoakan agar saling bahagia dikemudian hari.


Saat Ini, Kirana udah hidup bahagia dengan suami dan satu anaknya. Saat kita saling bertatapan, gue masih ngerasain Cinta yang dulu. Mungkin dia juga.

Pengirim: Raditya
Kab. Bandung

Subscribe to receive free email updates: